4 Dec 2013

Gadis Badut (pemberi senyuman)

Bersarungkan sepatu besar,
dengan solekan tebal,
berhidung merah,
berambut merah,
berbaju warna warni,

Gadis mulakan kerjanya,
seawal waktu kerjanya,
hingga ke hujung,
solekkan senyumannya tak akan pernah pudar,
dijaga rapi,
setiap yang berselisih denganya,
akan diberi sekuntum senyum pada tiap bibir mereka,
dan selepas itu,
semua yang berselisih denganya akan terusan tersenyum hasil pemberian gadis,

selama mana kerjanya,
selama itu semua yang tersapa,
disapa, akan menguntum senyum,

usai segala waktu,
dan malam sudah mula mengambil tugas,
bekalan senyumannya habis,
dan dia tak pernah meninggalkan sekuntum senyuman buat diri,
segala semua diberi,
habis,
tinggal dia kembali pulang tanpa senyuman,

seperti selalunya,

malamnya akan payah dan panjang,
dengan segala paksa,
selepas berhabisan menangis,
dia kembali memetik senyuman dari linangan air mata di batas mimpi,
dan esoknya,
semua kembali seperti sebelumnya,,
seorang gadis yang penuh dengan bekalan senyuman,

bagi dia,
dengan melihat yang lain tersenyum,
hatinya puas walaupun dia tak dapat memiliki senyuman sebenar,
sekadar solekan palsu yang tidak pernah ikhlas,

jangan pernah bertanya kenapa,
adakalanya,
orang yang tidak mampu tersenyum ikhlas,
mampu membuat semua yang di sisi tersenyum tanpa mereka sedari,