18 Jan 2014

harga senyuman kita

kita ini,
lahirnya dari kehidupan yang berbeza-beza,

kamu mungkin lahir dalam sebuah kehidupan lengkap,
saya mungkin lahir dalam sebuah kehidupan sederhana yang ada kurangnya,

kerna itu,
harga senyuman kita juga tidak sama,

mungkin bagi kamu,
senyuman kamu sungguh mahal harganya,
hingga perlu di bayar dengan segala macam hal mewah,

tapi senyuman mereka seperti saya,
hanya, cuma, mungkin,
dengan sekadar melihat sepasang kaki saya masih mampu melangkah hidup selepas semalam yang terlalu penat,
atau sekadar dengan segaris senyum di bibir mereka yang rapat sudah mampu membuat hati saya juga tersenyum,

kondisi hidup yang berbeza mencorak kita menjadi dua manusia, jauh perilaku dan fikirnya.

1 comment:

manusiaekstinsi said...

kebahagiaan itu direka-reka manusia,awalnya,ia cukup jika kita menerima yang sedia ada,itu sudah bahagia:)