24 Dec 2013

rupanya, kau suka melihat aku derita

ingatkah kau,
pada satu malam,
di mana air mata turun seperti ribut yang punya amarah terdalam,

segala mimpi-mimpi kecil aku,
mati satu persatu sebelum sempat bercambah menjadi harapan kukuh,

dan di malam yang sama,
kematian datang seperti hembusan angin yang merasuk dalam,
ia berlegar di antara kita hingga aku terjatuh dalam tangisan sendiri,
selama itu,
dalam kepayahan sambil cuba mengapai tangan kau yang makin sial,
aku akhirnya tenggelam sendiri,
membiar kematian meragut segala yang makin hilang,

kau aku lihat,
tersenyum kecil,




1 comment:

manusiaekstinsi said...

manusiaekstinsi liked this entry :)