5 Sep 2013

Kota Berdebu dalam Ilusi Si kecil

Seperti sebelumnya, kota ini masih berdebu. Lahir selepas kejatuhan terdahulu. Membangun dengan gah,ibarat menghadapi kelahiran baru tanpa sedar kelahiran kota ini adalah permulaan kepada kematian peradaban manusia.
 
Di kota berdebu ini banyak jiwa-jiwa yang sudah lopong. Zaman kota berdebu ini manusia menjadi hamba pada kehidupan sendiri. Hidup dalam kitaran yang sudah diatur oleh manusia yang punya kuasa.
Tanpa sedar, manusia kelas sederhana dan bawahan sudah menjadi hamba pada masa dan duit. Kehidupan antara yang atas dan bawah sudah menjauh. Terpisah dan yang di bawah makin nazak meniti kehidupan. Tertindas dan terus ditekan.
……………………..
Di kota berdebu ini, lahir seorang anak kecil, Amir. Anak yang lahir dari kencah kejatuhan peradaban manusia. Kelahiran yang tidak diperlukan. Dia terbiar dan melalui kehidupannya sendiri.
Seperti selalunya. Dia akan makan sendiri. Dia tersenyum melihat makanan di hadapannya.  Sekarang merupakan masa makan malam. Air mata terharu mengalir menandakan dia terlalu gembira dengan hidangan malam ini.
 Hidangan mewah di hadapanya sudah tersedia menanti untuk dijamah. Tanpa menunggu Semua hidangan dimakan rakus. Ditelan tanpa dikunyah dahulu. Dengan sekali hadap segalanya licin.Tapi di balik wajah Amir, kelihatan kerutan di dahinya setiap kali makanan ditelan. Dia sedar rasa yang masuk tidak seiring dengan hidangan yang dilihat.

Saat matanya terkelip. Hidangan di hadapannya berubah. Bersisa makanan yang kotor. Dia diam dan merenung. Ini makanan yang dikutip dari tong sampah. Ahhhhhh !  Ilusinya bertahan terlalu sekejap. Tapi dia gembira. Perutnya sudah kenyang walau santapan malamnya hanya sia-sia dari tong sampah.

Matanya sudah mula layu. Di sisinya terlihat tilam empuk beserta bantal. Matanya mahu lelap. Perlahan dia tarik selimut dan akhirnya dia lelap di atas jalan berbantalkan lengan. Tanpa sedar dia hanya berselimutkan angin malam.

Anak gelandagan sepertinya hanya mampu menghidupkan bahagia lewat ilusi bisu sendiri. Ini kota berdebu. Tiada tempat untuk anak sepertinya. Malam berlalu, dan si kecil sepertinya masih terbiar dimamah kesejukan malam. Kota tanpa perikemanusiaan.

No comments: